‘Harga tinggi’

Dengan konflik yang terus berlanjut dan semakin meluas ke dalam krisis energi dan pangan global, para menteri luar negeri Uni Eropa sedang mempertimbangkan untuk melarang pembelian emas dari Rusia.

Dan lebih banyak tokoh Rusia juga dapat ditempatkan di daftar hitam UE.

“Moskow harus terus membayar harga tinggi atas agresinya,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen setelah meneruskan langkah-langkah yang diusulkan.

Brussels diperkirakan akan mengadakan diskusi sanksi awal Senin, tetapi tidak membuat keputusan pada hari yang sama, menurut seorang pejabat senior Uni Eropa.

Pertempuran terberat terus berfokus pada industri timur Ukraina, dan pada hari Minggu, gubernur regional Donetsk Pavlo Kyrylenko menuduh Moskow menembaki “infrastruktur sipil, terutama lembaga pendidikan”.

Tapi Igor Besukh, seorang koki di kota lokal Kramatorsk, hanya 20 kilometer (12 mil) dari garis depan, bertekad untuk tetap kuat dalam menghadapi serangan Rusia.

Bahkan setelah serangan rudal Jumat di Kramatorsk, yang dia akui membuatnya takut, Besukh terus mengoperasikan restoran sushinya, salah satu dari sedikit tempat yang masih buka di kota.

“Perang adalah perang, tetapi makan siang harus disajikan tepat waktu,” katanya, mengutip pepatah populer.

‘Penembakan besar-besaran’

Di dekat pantai Laut Hitam Ukraina, kota selatan Mykolaiv berada di bawah “penembakan besar-besaran” pada Minggu, kata gubernur regional Vitaliy Kim.

Kim menambahkan bahwa beberapa daerah pemukiman ditembaki di wilayah itu sehari sebelumnya, dengan tiga orang tewas di desa Shevchenkove dan seorang wanita tewas di Shyrokiv di mana sebuah “bangunan tempat tinggal dihancurkan”.

Dalam wawancara televisi BBC yang disiarkan Minggu, kepala angkatan bersenjata Inggris, Laksamana Tony Radakin, memperkirakan bahwa 50.000 tentara Rusia telah tewas atau terluka dalam invasi dengan hampir 1.700 tank Rusia dan sekitar 4.000 kendaraan tempur lapis baja hancur.

Radakin menyarankan bahwa pasukan darat Rusia mungkin tidak menimbulkan ancaman sekarang, tetapi lebih dari 20 minggu sejak invasi dimulai, Moskow mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka akan meningkatkan operasi militernya.

Menteri Pertahanan Sergei Shoigu “memberikan instruksi yang diperlukan untuk lebih meningkatkan” tekanan militer, menurut kementeriannya.

Perintah itu datang setelah badan energi atom Ukraina menuduh Rusia memasang peluncur rudal di pembangkit nuklir Zaporizhzhia dan menggunakan fasilitas itu untuk menembaki wilayah Dnipro.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan dalam pengarahan hariannya pada hari Minggu bahwa mereka menghancurkan “gudang untuk rudal anti-kapal Harpoon yang dikirim ke Ukraina oleh NATO” di kota pelabuhan Odessa.

Ukraina membantah klaim tersebut, dengan mengatakan Rusia menghancurkan “fasilitas penyimpanan” sebuah perusahaan tanpa hubungan militer.

Ratusan kilometer dari garis depan, Ukraina mengatakan serangan rudal awal pekan ini menewaskan 24 orang di pusat kota Vinnytsia, memicu kecaman internasional.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pihaknya menargetkan pertemuan di Vinnytsia dari “komando Angkatan Udara Ukraina dengan perwakilan pemasok senjata asing”.

Tetapi seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan dengan syarat anonim bahwa dia “tidak memiliki indikasi” ada target militer di dekatnya.

Sementara itu, di Rusia, polisi pada Minggu menahan jurnalis Marina Ovsyannikova, yang pada Maret menyela siaran langsung TV untuk mengecam aksi militer di Ukraina, kata pengacaranya.

Tidak ada pernyataan resmi yang dibuat, tetapi penahanannya terjadi beberapa hari setelah Ovsyannikova, 44, berdemonstrasi sendirian di dekat Kremlin sambil memegang plakat yang mengkritik invasi Rusia dan Presiden Vladimir Putin. 


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.