Pelacak juga mendokumentasikan pembunuhan tujuh pekerja oleh militer dan pasukan keamanan bersenjata, dengan 15 kasus penangkapan dan penahanan sewenang-wenang terhadap pekerja.

Khambay mengatakan bahwa setiap kasus yang tercatat di database melibatkan tuduhan atau beberapa tuduhan yang mempengaruhi pekerja yang dipekerjakan di sebuah pabrik. Beberapa kasus mungkin hanya terkait dengan satu pekerja, sementara yang lain berdampak pada ribuan pekerja.

“Kami tahu berapa banyak insiden pelecehan spesifik yang terjadi, tetapi kami tidak selalu tahu jumlah pasti pekerja yang terkena dampaknya,” katanya. “Ini berarti bahwa jumlah sebenarnya dari pekerja yang terkena dampak bisa jauh lebih tinggi dari 60.800.”

Khambay mengatakan kasus-kasus yang didokumentasikan “hanya puncak gunung es mengingat pembatasan ketat pada kebebasan sipil dan pelaporan di bawah kekuasaan militer, dan risiko tinggi pembalasan bagi pekerja yang berbicara menentang pelecehan”.

Kekerasan terhadap perempuan
Pekerja garmen Myanmar – berjumlah sekitar 700.000, 90 persen di antaranya adalah perempuan – telah berada di garis depan gerakan pembangkangan sipil negara itu melawan militer.

Para peneliti mengatakan mereka telah menghadapi tingkat kekerasan dan pelecehan berbasis gender yang semakin meningkat di bawah rezim.

Laporan tersebut menyebutkan 28 kasus spesifik dugaan kekerasan berbasis gender, yang meliputi pelecehan seksual, kekerasan fisik, dan verbal terhadap pekerja perempuan. Tetapi sebagian besar kasus lain merupakan beberapa bentuk kekerasan berbasis gender, menurut pedoman PBB.

Studi tersebut menggambarkan kasus-kasus di mana para manajer dan penyelia pabrik membuat para pekerja perempuan ditinju di dada dan kepala, ditendang, diteriaki, dan disebut sebagai “anjing”. Pekerja juga mengatakan bahwa mereka secara rutin diharuskan melakukan jam kerja yang berlebihan, seringkali sampai tengah malam, dengan beberapa pabrik tidak menyediakan transportasi pulang, yang diduga menyebabkan pemerkosaan terhadap setidaknya satu wanita.

Para peneliti mengatakan bahwa banyak tuduhan pelecehan dilakukan secara langsung oleh pemasok pabrik merek tersebut atau oleh militer yang berkolusi dengan pemasok tersebut.

Di antara mereka yang terkait dengan tuduhan pelecehan paling banyak adalah merek dan pengecer populer, seperti Zara dan Bershka dari grup Inditex (sembilan tuduhan), Bestseller (sembilan tuduhan), Lidl (delapan tuduhan), dan H&M (enam tuduhan).

Pusat Sumber Daya Bisnis & Hak Asasi Manusia memberi kesempatan kepada 32 merek yang terkait dengan pabrik untuk menanggapi dugaan penyalahgunaan pekerja dalam rantai pasokan mereka. Sekitar dua pertiga menjawab.

Mengatasi kekhawatiran yang diangkat dalam laporan tersebut, juru bicara pengecer mode Spanyol Inditex mengatakan kepada peneliti bahwa perusahaan telah memantau masalah tersebut. “Kami bekerja sama dengan pemasok dan mitra utama kami. Perlakuan adil terhadap pekerja dan tidak ada diskriminasi terhadap perwakilannya adalah prioritas”.

Grup H&M asal Swedia juga mengatakan tetap sangat prihatin dengan situasi di Myanmar dan terus melakukan uji tuntas menyeluruh, sambil memastikan bahwa pelanggaran diidentifikasi dan diperbaiki dengan tepat.

Perusahaan menambahkan bahwa mereka sadar akan meningkatnya tantangan dalam kaitannya dengan hak asasi manusia yang mendasar dan bahwa kekhawatiran telah disampaikan kepada pemasok serta serikat pekerja”.

Perusahaan fashion yang berbasis di Denmark, Bestseller, mengatakan kepada para peneliti bahwa pihaknya telah meningkatkan uji tuntas dan menempatkan lebih banyak sumber daya untuk memastikan bahwa hak-hak pekerja dihormati sejak kudeta terjadi.

“Tidak ada solusi etis sederhana untuk pengadaan di Myanmar dan beratnya dilema ini mendasari tanggung jawab kami untuk menunggu penilaian dampak independen,” bunyi sebuah pernyataan. Menurutnya, masa depan Bestseller di Myanmar akan diputuskan dalam dialog dengan para ahli, LSM, serikat pekerja, dan pemangku kepentingan terkait lainnya.

Jaringan pengecer Lidl mengatakan bahwa mereka menanggapi tuduhan dengan sangat serius, merujuk pada kasus-kasus yang mencakup ancaman terhadap pemimpin serikat pekerja, kondisi kerja yang berbahaya, dan diskriminasi terhadap pekerja hamil.

“[Kami] segera memulai proses kepatuhan kami dan mengomunikasikan semua kasus kepatuhan yang terdaftar kepada pemasok kami yang sedang menyelidikinya. Sampai perbaikan selesai, tidak ada pesanan baru yang akan ditempatkan di pabrik,” kata pernyataan dari Lidl.

Keuntungan atas hak asasi manusia
Khambay mengatakan pabrik-pabrik telah mengambil keuntungan dari kediktatoran untuk mengembalikan hak-hak buruh yang diperoleh dengan susah payah, yang telah diperjuangkan serikat pekerja selama dua dekade terakhir.

“Dengan kebebasan berserikat yang dibatasi hingga hampir tidak ada, merek tidak memiliki pengawasan yang jelas atas rantai pasokan mereka atau risiko dan pelecehan yang dihadapi para pekerja … hampir tidak mungkin untuk menerapkan uji tuntas hak asasi manusia yang efektif di negara ini,” Khambay mencatat .

Meskipun ada seruan bagi merek internasional untuk menarik diri dari Myanmar sampai demokrasi dipulihkan, studi tersebut mengatakan bahwa hanya dua perusahaan – Tesco dan Aldi South – yang telah keluar.

“Banyak merek yang tersisa harus menjawab tuduhan bahwa mereka mendapat untung dari penindasan sebagian besar tenaga kerja garmen perempuan mereka di bawah kekuasaan militer,” tulis laporan itu.

Para peneliti mengatakan bahwa sementara merek seperti Primark dan H&M awalnya menangguhkan pesanan setelah pengambilalihan militer, mereka telah melanjutkan, dengan alasan perlindungan pekerjaan sebagai faktor utama dalam keputusan ini.

“Namun, pada awal pandemi Covid-19, beberapa merek yang sama ini – dan banyak lainnya yang bersumber dari Myanmar – membatalkan pesanan dan meminta diskon retroaktif dengan sedikit pertimbangan untuk pekerja dalam rantai pasokan mereka, yang ribuan diberhentikan tanpa pembayaran upah yang terutang,” tulis laporan itu.

Sebelum pengambilalihan militer, pekerja garmen dapat mengharapkan untuk menghasilkan sekitar US$3,50 per hari tetapi di bawah rezim saat ini, pekerja mengatakan bahwa banyak pabrik telah memotong upah sambil mendorong mereka untuk memenuhi target produksi yang meningkat. Banyak yang sekarang berpenghasilan kurang dari US$2 per hari.

Meskipun beberapa kelompok dan merek, seperti Inditex dan Mango, melaporkan bahwa mereka telah memutuskan hubungan dengan pabrik-pabrik di mana pelecehan itu terjadi, para advokat mengatakan bahwa upaya tersebut gagal.

Khambay mengatakan bahwa merek global harus menggunakan pengaruh mereka untuk menunjukkan kepada kediktatoran bahwa penyalahgunaan ini tidak akan ditoleransi, atau berisiko menciptakan penderitaan pekerja yang berkelanjutan.

“Jika merek tidak dapat menjamin perlindungan hak-hak pekerja dalam rantai pasokan mereka, keluar secara bertanggung jawab dari negara tersebut adalah satu-satunya jalan ke depan,” katanya.(asiaone)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.