detikfakta.com – Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kulebameminta Jerman untuk mempercepat pengiriman amunisi dan mulai melatih pilot Ukraina untuk menerbangkan jet tempur Barat.

Dalam wawancara dengan harian Bild am Sonntag yang diterbitkan pada Minggu, Kuleba menyatakan bahwa kekurangan amunisi adalah masalah “nomor satu” yang menghambat Ukraina dalam menghadapi invasi Rusia.

Dia mengatakan sejumlah produsen senjata Jerman pada Konferensi Keamanan Muenchen bulan lalu menyatakan kesiapan mereka untuk melakukan pengiriman tetapi menunggu pemerintah Jerman menandatangani kontrak.

“Jadi, masalahnya ada di tangan pemerintah (Jerman),” kata Kuleba.

Dia mengatakan dirinya memperkirakan bahwa negara-negara sekutu Barat dalam waktu dekat tidak akan memberikan jet tempur kepada Ukraina yang telah memintanya sejak lama.

Namun, dia mengatakan pilot Ukraina seharusnya tetap dilatih, sehingga mereka siap ketika ada keputusan soal pengiriman jet tempur itu, tulis surat kabar itu.

Jika Jerman melatih pilot Ukraina, hal itu akan menjadi “pesan yang jelas tentang keterlibatan politiknya”, katanya.

Pada kesempatan terpisah, Kuleba mengatakan bahwa Ukraina akan tetap mempertahankan Bakhmut, kota yang telah menjadi target serangan Rusia selama enam bulan terakhir.

“Bila kami mundur dari Bakhmut, apa yang akan terjadi? Rusia akan mencaplok Bakhmut dan melanjutkan serangannya keChasiv Yar, sehingga setiap kota setelah Bakhmut akan menghadapi nasib yang sama,” kata dia.

Kuleba menolak menjelaskan berapa lama pasukan Ukraina dapat mempertahankan kota itu. Dia membandingkannya dengan orang-orang yang mempertahankan rumah dari perampok yang berusaha membunuh dan mengambil semua harta benda mereka.

Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus” untuk memerangi apa yang disebut oleh Moskow sebagai ancaman keamanan dari hubungan Ukraina-Barat.Kiev dan negara-negara Barat menolak alasan itu.

Sumber: Reuters