detikfakta.com – Unggahan foto yang menunjukan mobil Alphard dan mobil Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) rombongan Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, yang memasuki kawasan apron Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, menjadi sorotan publik.

Anggota Komisi XI DPR RI Melchias Marcus Mekeng mengatakan, saat ini Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memang tengah menjadi perhatian publik, yang mana awalnya merupakan imbas dari kasus mantan pejabat Direktorat Jenderal Pajak (DJP), Rafael Alun Trisambodo.

Oleh karenanya, Mekeng bilang, apa pun yang dilakukan oleh Sri Mulyani saat ini akan menjadi perhatian publik. Hal ini termasuk rombongan kendaraannya yang memasuki kawasan apron.

“Sampai-sampai Ibu (Sri Mulyani) naik Alphard saja disorot. Yang naik Alphard kaya Ibu bukan hanya Ibu, seluruh menteri, seluruh pengusaha, banyak saya lihat Bu. Turun dari pesawat langsung nyelonong ke bawah, saya lihat di bawah,” kata dia, dalam gelaran rapat kerja bersama menteri keuangan, Senin (27/3/2023).

Ia pun berkelakar, saat ini Sri Mulyani tengah ‘apes’ akibat dari berbagai kasus yang terjadi di Kemenkeu, utamanya berkaitan dengan RAT. Padahal, Mekeng menilai, Sri Mulyani masih memiliki kinerja yang baik.

“Jadi ini yang kena apes Bu Menteri. Jadi bukan Bu Menteri yang salah, saya masih meyakini Bu Menteri masih punya integritas,” ujarnya.

Untuk mengatasi hal tersebut, Mekeng mendorong adanya reformasi atau perombakan dalam sistem perpajakan. Pejabat pajak atau fiskus didorong untuk tidak lagi bertemu dengan wajib pajak (WP) guna menghindari pelanggaran transaksi pajak.

“Itu nanti kalau Ibu sudah enggak jadi menteri, kalau sistem masih begini, pasti muncul lagi. Gayus begitu meledak, sekarang RAT, dan masih banyak menurut saya yang model-model seperti RAT,” tuturnya.

“Banyak itu tidak dominan. Yang lebih dominan lebih baik juga banyak. Tapi mereka akibatnya perbuatan RAT muka mereka tercoreng, termasuk muka Ibu Menteri tercoreng mukanya,” tambahnya.

Sebagai informasi, terkait unggahan Alphard dan mobil DJBC yang memasuki kawasan apron bandara, Sri Mulyani tidak menampik bahwa kendaraan-kendaraan itu merupakan rombongannya. Namun, bendahara negara bilang, masuknya rombongan kendaraan menteri sudah mengikuti ketentuan protokol yang berlaku.

“Sudah dijelaskan Angkasa Pura. Pertama itu adalah protokol yang selama ini diberikan kepada saya,” ujar dia, di kawasan Gedung Parlemen, Jakarta , Senin (27/3/2023).

Lebih lanjut Ia bilang, dirinya memang kerap melakukan kunjungan ke kantor Bea Cukai Soekarno Hatta ketika berada di bandara tersebut. Sri Mulyani memanfaatkan momen itu untuk berkomunikasi dan berkoordinasi dengan para jajarannya.

“Dan ada kantor saya di sana untuk bisa bekroordinasi dan berdiskusi bersama mereka. Sehingga kalau memasuki bandara tetap mengikuti protokol bandara,” tuturnya.

Oleh karenanya, wanita yang akrab disapa Ani itu menegaskan, tindakan yang dilakukan oleh rombongannya sudah sesuai prosedur berlaku. Prosedur ini juga dilakukan oleh pihak yang mendapatkan hak serupa.

“Kalau bedanya mungkin yang lain tidak melakukan itu karena ada tempat sendiri. Kalau saya karena Bea Cukai di bawah Kemenkeu jadi saya melakukan sekaligus merupakan kesempatan buat saya untuk diskusi ngecek ngobrol sama kepala kantor wilayahnya dan lain-lain,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.