Militer mengatakan pihaknya menargetkan Jihad Islam dalam sebuah operasi bernama “Breaking Dawn.” Ini juga mengumumkan “situasi khusus” di depan rumah, dengan sekolah ditutup dan pembatasan ditempatkan pada kegiatan lain di komunitas dalam jarak 80 kilometer (50 mil) dari perbatasan.

Israel telah menutup jalan di sekitar Gaza awal pekan ini dan mengirim bala bantuan ke perbatasan saat bersiap untuk serangan balas dendam setelah penangkapan pemimpin Jihad Islam di Tepi Barat yang diduduki pada Senin. Di mana pada saat itu, seorang remaja anggota kelompok itu tewas dalam baku tembak antara pasukan Israel dan militan Palestina.

Israel dan Hamas berperang empat kali dan beberapa pertempuran kecil dalam 15 tahun sejak kelompok militan itu merebut kekuasaan di jalur pantai dari pasukan saingan Palestina. Perang terbaru terjadi pada Mei 2021, dan ketegangan kembali meningkat awal tahun ini, menyusul gelombang serangan di Israel, operasi militer hampir setiap hari di Tepi Barat dan ketegangan di situs suci Yerusalem.

Pemimpin Jihad Islam Ziad al-Nakhalah, berbicara kepada jaringan TV al-Mayadeen dari Iran, mengatakan “kita memulai pertarungan, dan para pejuang perlawanan Palestina harus berdiri bersama untuk menghadapi agresi ini.” Dia mengatakan tidak akan ada “garis merah” dalam konfrontasi dan menyalahkan kekerasan pada Israel.

Sedangkan juru bicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan “Israel yang memulai eskalasi terhadap Gaza dan melakukan kejahatan baru, harus membayar harga dan memikul tanggung jawab penuh untuk itu.”

Jihad Islam merupakan organisasi yang lebih kecil dari Hamas tetapi sebagian besar berbagi ideologinya. Kedua kelompok tersebut menentang keberadaan Israel dan telah melakukan sejumlah serangan mematikan selama bertahun-tahun, termasuk penembakan roket ke Israel selatan. Tidak jelas seberapa besar kendali Hamas atas Jihad Islam, dan Israel menganggap Hamas bertanggung jawab atas semua serangan yang berasal dari Gaza.

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz yang mengunjungi komunitas di dekat Gaza sebelumnya pada Jumat mengatakan, pihak berwenang sedang mempersiapkan “tindakan yang akan menghilangkan ancaman dari wilayah ini,” tanpa menjelaskan lebih lanjut.

“Kami akan beroperasi dengan ketahanan internal dan kekuatan eksternal untuk memulihkan kehidupan rutin di selatan Israel,” katanya, “Kami tidak mencari konflik, namun kami tidak akan ragu untuk membela warga kami, jika diperlukan.”

Sebelumnya Jumat, beberapa ratus orang Israel memprotes di dekat Jalur Gaza pada Jumat untuk menuntut kembalinya seorang tawanan dan sisa-sisa dua tentara Israel yang ditahan oleh Hamas.

Para pengunjuk rasa dipimpin oleh keluarga Hadar Goldin, yang bersama dengan Oron Shaul tewas dalam perang Gaza 2014. Hamas masih menahan jenazah mereka, serta dua warga sipil Israel yang tersesat ke Gaza dan diyakini sakit jiwa. Mereka berharap untuk menukar mereka dengan beberapa dari ribuan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel.

Para pengunjuk rasa menerobos dua pos pemeriksaan polisi di jalan dekat perbatasan Gaza yang dijaga ketat sebelum berhenti di pos ketiga.

Mereka memegang poster besar yang menuntut pengembalian jenazah para prajurit serta Avraham Mengistu, seorang Israel keturunan Ethiopia.

Pada  Juni, Hamas merilis video langka yang menunjukkan tawanan lain, Hisham al-Sayid, seorang warga Arab Israel, di ranjang rumah sakit dengan masker oksigen dan infus. Dikatakan kesehatannya baru-baru ini memburuk. Wartawan yang meliput protes tidak mendengar penyebutan al-Sayid.

Israel dan Mesir telah mempertahankan blokade ketat atas wilayah itu sepanjang waktu itu. Israel mengatakan penutupan itu diperlukan untuk mencegah Hamas membangun kemampuan militernya, sementara para kritikus mengatakan kebijakan itu sama dengan hukuman kolektif terhadap 2 juta penduduk Palestina di Gaza.

Israel mengatakan tidak akan ada langkah besar untuk mencabut blokade sampai sisa-sisa tentara dan warga sipil yang ditahan dibebaskan. Israel dan Hamas telah mengadakan banyak putaran pembicaraan yang dimediasi Mesir tentang kemungkinan pertukaran.

Sumber : Associated Press


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.