Dalam pidato video malamnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengomentari Pulau Ular dan wilayah Donbas, yang terdiri dari provinsi Donetsk dan Luhansk di perbatasan dengan Rusia.

Pemulihan Pulau Ular sangat penting untuk situasi Laut Hitam tetapi “itu belum menjamin keamanan. Itu belum memastikan bahwa musuh tidak akan kembali,” katanya.

“Di Luhansk dan Donetsk, Rusia “hanya membawa semua cadangan mereka untuk menyerang kita,” kata Zelensky.

TENAGA API RUSIA
Pasukan Rusia telah berusaha mengepung Lysychansk sejak mereka merebut Sievierodonetsk, di seberang Sungai Donets Siverskyi, pekan lalu setelah berminggu-minggu pertempuran sengit.

Rusia telah memfokuskan daya tembaknya untuk merebut kota-kota di wilayah Donbas.

Meskipun menyerah dan menerima kerugian besar di Donbas dalam beberapa pekan terakhir, Ukraina berharap untuk menimbulkan kerusakan yang cukup untuk menguras pasukan maju Rusia. Pasukan Ukraina telah melakukan serangan balik di selatan wilayah tersebut.

Gaidai dan Zelensky sama-sama menyebutkan keunggulan luar biasa Rusia dalam peralatan dan artileri dalam pertempuran untuk Lysychansk. Sekutu Barat Ukraina telah mengirim senjata dan pemerintah Kiev diberi dorongan lagi dengan Amerika Serikat mengatakan akan memberikan tambahan US$800 juta dalam bentuk senjata dan bantuan militer. 

Presiden AS Joe Biden, berbicara setelah pertemuan puncak NATO di Madrid, mengatakan Washington dan sekutunya bersatu untuk melawan Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Saya tidak tahu bagaimana ini akan berakhir, tetapi itu tidak akan berakhir dengan Rusia mengalahkan Ukraina,” kata Biden dalam konferensi pers. “Kami akan mendukung Ukraina selama yang diperlukan.”

Sementara, Putin mengatakan selama kunjungan ke badan intelijen asing Rusia (SVR) pada hari Kamis bahwa salah satu tugas utama SVR adalah memperoleh informasi secara tepat waktu tentang militer asing dan rencana geostrategis yang dapat mengancam Rusia, menurut kantor berita Interfax.

Pulau Ular dilalap api 
 
Pulau Ular direbut kembali oleh Ukraina setelah berminggu-minggu di mana momentum dalam konflik empat bulan tampaknya bergeser ke arah Rusia.

Militer Ukraina memposting gambar di Facebook dari apa yang tampak seperti pulau, dilihat dari udara, dengan beberapa kolom asap hitam membubung di atasnya.

“Musuh buru-buru mengevakuasi sisa-sisa garnisun dengan dua speed boat dan mungkin meninggalkan pulau. Saat ini, pulau Ular dilalap api, ledakan meledak,” katanya.

Brigadir Jenderal Ukraina Oleksii Hromov mengatakan pasukan Ukraina belum menduduki pulau itu tetapi akan melakukannya.

Singkapan berbatu itu menghadap ke jalur laut ke Odesa, pelabuhan Laut Hitam utama Ukraina, di mana Rusia memblokir kargo makanan dari salah satu pemasok biji-bijian terkemuka dunia.

Pulau Ular menarik perhatian dunia setelah Rusia merebutnya pada hari pertama perang. Seorang penjaga Ukraina, yang diperintahkan oleh kapal penjelajah utama Rusia Moskva untuk menyerah, membalas melalui radio “Kapal perang Rusia: pergilah sendiri”.

Mengangkat blokade telah menjadi tujuan utama Barat. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menuduh Rusia sengaja menyebabkan kelaparan dunia sebagai “pemerasan”.

Moskow membantah memblokir pelabuhan dan menyalahkan kekurangan pangan atas sanksi Barat yang dikatakan membatasi ekspornya sendiri.

“Kami tidak mencegah ekspor biji-bijian Ukraina. Militer Ukraina telah menambang di dekat pelabuhan mereka; tidak ada yang mencegah mereka membersihkan ranjau itu dan kami menjamin keamanan pengiriman biji-bijian dari sana,” kata Putin, Kamis.

Beberapa pakar militer mengatakan bahwa mengusir Rusia dari Pulau Ular tidak dengan sendirinya cukup untuk membuka blokir pelabuhan.

“Apakah itu berarti tiba-tiba biji-bijian mengalir? Tidak, sebenarnya tidak,” kata Marcus Faulkner, dosen Studi Perang di King’s College London.

Rusia telah mempertahankan pulau itu sejak Februari meskipun Ukraina mengklaim menimbulkan kerusakan parah, menenggelamkan kapal pasokan dan menghancurkan benteng Rusia.

Senjata baru yang dikirim oleh Barat membuat garnisun Rusia semakin rentan, terutama HIMARS, sistem roket yang dipasok oleh Amerika Serikat yang mulai dikerahkan Ukraina minggu lalu. Pengabaian Rusia atas pulau itu “kemungkinan merupakan hasil nyata dari pengiriman senjata NATO ke Ukraina”, kata Rob Lee dari Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri yang berbasis di AS.

Sumber : Reuters


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.