Tidak jelas bagaimana serangan udara Rusia pada Sabtu akan memengaruhi rencana untuk melanjutkan pengiriman gandum Ukraina melalui laut di koridor yang aman dari tiga pelabuhan Laut Hitam Ukraina: Odesa, Chernomorsk dan Yuzhny. Ukraina dan Rusia menandatangani kesepakatan yang sama pada Jumat dengan PBB dan Turki di Istanbul, guna mendukung rencana tersebut, yang dipuji oleh Guterres sebagai “suar harapan” bagi dunia di mana harga pangan meningkat pesat.

Perjanjian tersebut berusaha untuk membuka jalan bagi pengiriman jutaan ton biji-bijian Ukraina dan beberapa ekspor biji-bijian dan pupuk Rusia yang telah diblokir oleh perang. Ukraina adalah salah satu pengekspor gandum, jagung, dan minyak bunga matahari terbesar di dunia, tetapi invasi Rusia dan blokade laut di pelabuhannya menghentikan pengiriman.

Dokumen yang diperoleh The Associated Press menunjukkan kesepakatan yang menyerukan pembentukan pusat koordinasi bersama yang dipimpin PBB di Istanbul di mana pejabat dari Ukraina, Rusia dan Turki akan mengawasi penjadwalan dan pencarian kapal kargo.

Zelenskyy sebelumnya menyebut perjanjian itu sebagai “kesempatan untuk mencegah bencana global-kelaparan yang dapat menyebabkan kekacauan politik di banyak negara di dunia, khususnya di negara-negara yang membantu kita,” kata dia lagi.

Kepala kantor Zelenskyy Andriy Yermak mengatakan di Twitter, bahwa serangan Odesa, yang terjadi begitu cepat setelah pengesahan kesepakatan Laut Hitam, menggambarkan “dikotomi diplomatik Rusia.”

Duta Besar AS untuk Ukraina Bridget Brink mengecam serangan di pelabuhan Odesa dengan sebutan “keterlaluan.”

“Rusia harus dimintai pertanggungjawaban,” cuitnya di Twitter.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan serangan itu menimbulkan keraguan serius pada kredibilitas komitmen Rusia terhadap kesepakatan itu dan merusak pekerjaan PBB, Turki, dan Ukraina.

“Rusia memikul tanggung jawab untuk memperdalam krisis pangan global dan harus menghentikan agresinya dan sepenuhnya mengimplementasikan kesepakatan yang telah disepakatinya,” katanya.

Rusia juga menembakkan rentetan rudal pada Sabtu di sebuah lapangan terbang dan fasilitas kereta api di Ukraina tengah, menewaskan sedikitnya tiga orang, sementara pasukan Ukraina melancarkan serangan roket ke penyeberangan sungai di wilayah selatan yang diduduki Rusia.

Serangan terhadap infrastruktur utama menandai upaya baru oleh pihak-pihak yang bertikai untuk mengubah skala konflik yang menggila demi keuntungan mereka.

Di wilayah Kirovohradska tengah Ukraina, 13 rudal Rusia menghantam sebuah lapangan terbang dan fasilitas kereta api. Gubernur Andriy Raikovych mengatakan, setidaknya satu prajurit dan dua penjaga tewas dan 16 orang lainnya terluka dalam serangan di dekat Kota Kirovohrad.

Di wilayah Kherson Selatan, yang direbut pasukan Rusia pada awal invasi, pasukan Ukraina bersiap untuk serangan balasan yang berpotensi menembakkan roket ke penyeberangan Sungai Dnieper untuk mencoba mengganggu jalur pasokan Rusia. Namun, pasukan Rusia sebagian besar bertahan di wilayah Kherson di Utara Semenanjung Krimea, yang dianeksasi Rusia pada 2014.

Di wilayah Zaporizhzhia, pasukan Rusia di sebuah pos pemeriksaan memblokir 1.200 kendaraan yang membawa orang-orang yang melarikan diri.

Di daerah itu dan empat orang tewas setelah terdampar di sana selama berhari-hari di tengah panas yang tinggi, kata Ivan Fedorov, Wali Kota Melitopol, yang sekarang berada di bawah kendali Rusia.

Di kota pelabuhan utama Mykolaiv, Walikota Oleksandr Senkevych mengatakan dua orang terluka ketika roket Rusia menghantam sebuah gedung apartemen.

Pertempuran juga berkecamuk tanpa henti di jantung industri Ukraina timur Donbas, di mana pasukan Rusia mencoba membuat keuntungan baru dalam menghadapi perlawanan keras Ukraina.

Awal pekan ini Ukraina membombardir jembatan Antonivskyi di seberang Sungai Dnieper menggunakan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi yang dipasok AS, kata wakil kepala administrasi regional yang ditunjuk Rusia Kirill Stremousov, di Kherson.

Stremousov mengatakan kepada kantor berita negara Rusia Tass bahwa satu-satunya penyeberangan Dnieper lainnya, bendungan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka, juga diserang oleh roket yang diluncurkan dengan senjata yang dipasok oleh Washington tetapi tidak rusak.

HIMARS, yang dapat menembakkan roket berpemandu GPS ke sasaran yang jauhnya 80 kilometer (50 mil), di luar jangkauan sebagian besar sistem artileri Rusia, telah secara signifikan meningkatkan kemampuan serangan Ukraina.

Selain itu, pasukan Ukraina menembaki jembatan mobil di seberang Sungai Inhulets di desa Darivka, kata Stremousov kepada Tass. Dia mengatakan jembatan di sebelah timur ibu kota regional Kherson mengalami tujuh pukulan tetapi tetap terbuka. Stremousov mengatakan bahwa, tidak seperti Jembatan Antonivskyi, jembatan kecil di Darivka tidak memiliki nilai strategis.

Sejak April, Kremlin berkonsentrasi untuk merebut Donbas, wilayah yang sebagian besar berbahasa Rusia di mana separatis pro-Moskow telah memproklamasikan kemerdekaan.

Namun, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menekankan minggu ini bahwa Moskow berencana untuk mempertahankan kendali atas wilayah lain di Ukraina yang telah diduduki pasukannya selama perang.

Sumber : Associated Press


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.