Laurits Hermansen mengatakan kepada penyiar Denmark DR bahwa dia sedang bersama keluarganya ketika dia mendengar suara keras. Kedengarannya seperti tembakan dilepaskan tepat di sebelah toko.

Kehadiran polisi dalam jumlah besar segera terlihat, dengan beberapa kendaraan pemadam kebakaran juga diparkir di luar mal.

Situs berita Denmark BT menerbitkan rekaman video yang tidak diverifikasi yang dikatakan diambil oleh seorang saksi serangan, Mahdi Al Wazni, menunjukkan seorang pria dengan senapan besar berjalan melalui mal dan mengayunkannya senjata.

“Dia tampak sangat agresif dan meneriakkan hal-hal yang berbeda,” kata Al Wazni.

Rekaman yang diterbitkan oleh outlet media Ekstra Bladet menunjukkan seseorang dibawa oleh petugas penyelamat ke ambulans dengan tandu.

“Orang-orang pertama mengira itu pencuri … kemudian saya tiba-tiba mendengar tembakan dan melemparkan diri ke belakang meja di dalam toko,” kata saksi mata Rikke Levandovski kepada penyiar TV2.

“Dia hanya menembak ke kerumunan, bukan di langit-langit atau ke lantai.”

“Saya mendengar sekitar 10 tembakan dan kemudian berlari secepat mungkin ke toilet. Kami masuk ke toilet kecil ini di mana kami berjumlah sekitar 11 orang.”

Pusat perbelanjaan berada di pinggiran Kopenhagen tepat di seberang stasiun kereta bawah tanah untuk jalur yang menghubungkan pusat kota dengan bandara internasional. Jalan raya utama juga berjalan di sebelah mal.

Peristiwa ini membuat, konser Harry Styles yang telah dijadwalkan di Royal Arena terdekat dibatalkan.

Di media sosial, Styles menulis: “Saya dan tim saya berdoa untuk semua orang yang terdampak dalam penembakan di pusat perbelanjaan Kopenhagen. Saya terkejut. Cinta, H.”

Serangan itu menyusul penembakan mematikan di negara tetangga Norwegia pekan lalu, di mana dua orang tewas oleh seorang penembak di ibu kota Oslo.

Ancaman teroris terhadap Denmark dinilai “serius”, dengan risiko terbesar berasal dari “Islamisme militan”, menurut laporan terbaru dari Dinas Keamanan dan Intelijen Denmark.

Ancaman terhadap Denmark dari ekstremis sayap kanan dianggap pada tingkat “umum”, yang berarti ada kemampuan dan atau niat dan kemungkinan perencanaan.

Denmark terakhir mengalami serangan militan pada tahun 2015, ketika dua orang tewas dan enam polisi terluka ketika seorang pria bersenjata menembak dan membunuh seorang pria di luar pusat budaya yang mengadakan debat tentang kebebasan berbicara, dan kemudian membunuh seseorang di luar sinagoga Yahudi di pusat Kopenhagen. (nationalnews)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.