detikfakta.com – Di Hong Kong, pembatasan ketat Covid-19 telah lama membuat kehidupan siswa sekolah menjadi sangat sulit.

Saat ini, aturan baru yang mengharuskan tingkat vaksinasi yang lebih tinggi dapat mengubah kemajuan yang telah dibuat untuk melanjutkan kelas tatap muka sehari penuh.

Dilansir Reuters, penundaan lebih lanjut untuk kehidupan sekolah yang normal kemungkinan akan memperburuk masalah kesehatan mental kaum muda serta memberi lebih banyak orang alasan untuk meninggalkan kota.

Ini jelas semakin merusak status Hong Kong sebagai pusat keuangan Asia, para pendidik dan pemimpin bisnis memperingatkan.

“Ada begitu banyak ketidakpastian tentang apakah kelas akan dibatalkan, bisakah anak-anak pergi ke sekolah? Ketidakpastian sekolah pasti membantu mengusir orang dan membuat sulit untuk menarik orang ke Hong Kong,” kata Robert Quinlivan, kepala dari kamar bisnis kota Australia.

Sekitar 30.000 siswa mengundurkan diri dari sekolah-sekolah Hong Kong pada tahun ajaran terakhir dan lebih dari 5.000 guru mengundurkan diri, menurut data pemerintah.

Banyak yang merupakan bagian dari eksodus yang dimulai oleh upaya Beijing untuk melakukan kontrol yang lebih besar atas kota dan yang semakin didorong oleh pembatasan Covid-19.

Sekitar 113.000 penduduk meninggalkan bekas jajahan Inggris pada paruh pertama tahun 2022.

Itu termasuk ekspatriat dan keluarga lokal, banyak di antaranya telah memanfaatkan skema visa yang ditawarkan oleh Inggris, Kanada, dan Australia.

Bertujuan untuk meningkatkan tingkat vaksinasi kota, pihak berwenang bulan ini menetapkan bahwa setelah 1 November, sekolah menengah hanya dapat mengadakan kelas tatap muka sehari penuh jika 90 persen siswa memiliki tiga suntikan Covid-19.

Memenuhi target itu sebelum itu akan sangat sulit bagi banyak sekolah, kata para guru kepada Reuters, yang menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Dampak paling langsung akan terjadi pada sekolah internasional, yang baru-baru ini memulai kembali kelas tatap muka sehari penuh, setelah memperoleh tingkat 90 persen untuk siswa dengan dua suntikan Covid-19.

Sekolah lokal dan beberapa sekolah dasar internasional masih terbatas pada kelas setengah hari tatap muka dan setengah hari online karena tingkat vaksinasi yang lebih rendah.

Sekolah-sekolah yang menawarkan kurikulum luar negeri secara tradisional menjadi daya tarik besar bagi para profesional eks-pat yang Hong Kong andalkan karena reputasinya sebagai pusat keuangan dan bisnis kosmopolitan yang dekat dengan China.

Dengan populasi 7,3 juta, kota ini memiliki lebih dari 70 sekolah internasional.