Suggested Post bekerja di Instagram melalui beberapa langkah, antara lain memilih benih, menghasilkan kandidat dengan algoritma, dan memilih kandidat dengan AI.

Sejak 2016, algoritma Instagram menjadi sumber drama bagi sebagian besar pengguna. Beberapa bersikeras menginginkan feed yang tampil secara kronologis (Chronological Post) dari akun yang mereka ikuti. Sementara, pengembang terus menambahkan lebih banyak konten yang disarankan (Suggested Post) secara algoritmik.

Masalah menjadi tambah besar setelah The Kardashians membuat petisi agar Instagram berhenti menyerupai TikTok. Adam Mosseri, selaku pemimpin dari aplikasi media sosial itu menyadari bahwa sebagian besar penggunanya tidak senang dengan pendekatan Suggested Post.

Sekarang, Instagram tampaknya ingin merehabilitas cara berpikir pengguna tentang Suggested Post, dengan menjelaskan lebih lanjut tentang cara kerja fitur kontroversial tersebut. Perusahaan mungkin berharap dapat meyakinkan orang untuk menyukainya.

Bagaimana cara kerja Suggested Post di Instagram

Perlu diketahui, Instagram memiliki dua sistem untuk menyarankan posting kepada pengguna: “Terhubung” dan “Tidak terhubung”. Sistem Terhubung digunakan untuk postingan dari akun yang Anda ikuti dan berinteraksi dengannya. 

Ini mengambil semua konten yang telah diunggah sejak Anda terakhir menyegarkan feed dan menampilkan konten berdasarkan hal-hal seperti jumlah keterlibatan dengan akun tersebut dan seberapa banyak Anda berinteraksi dengan pengguna lain. Ini kemudian disajikan di layar Beranda Anda.

Sementara itu sistem Tidak terhubung adalah yang digunakan untuk menemukan Suggested Post dari pengguna yang tidak diikuti. Dibutuhkan sinyal “implisit” dari jenis akun yang diikuti dan konten yang berinteraksi dengan Anda untuk menghasilkan kandidat “benih” untuk rekomendasi algoritma.

Menemukan “benih”

Misalnya, jika Anda sering menyukai postingan @Tekdotid, maka kemungkinan besar Instagram akan menganggap Anda tertarik dengan konten teknologi atau smartphone, dan menggunakan akun Instagram brand smartphone sebagai benih. 

Untuk pengguna baru, Instagram hanya akan menyajikan konten populer dari seluruh jaringan atau menggunakan akun-akun yang diikuti sebagai benih, hingga memiliki cukup data tentang apa yang pengguna baru itu sukai.

Menghasilkan kandidat

Langkah selanjutnya adalah membuat daftar calon potensial dari benih. Di sinilah algoritma benar-benar bekerja. Ini menggunakan berbagai prinsip pembelajaran mesin – seperti kesamaan berbasis penyematan dan kesamaan berbasis kejadian – untuk menemukan akun dan konten yang mirip dengan benih.

Ini cara kerja Suggested Post di Instagram

Memilih kandidat

Dari daftar besar kandidat ini, Instagram harus memilih konten mana yang akan ditampilkan kepada Anda. Untuk melakukan ini, kecerdasan buatan (AI) akan memberi peringkat pada semua kandidat yang dihasilkan berdasarkan apa yang paling mungkin Anda nikmati atau terlibat dengannya. 

AI menggunakan “banyak fitur” untuk membuat keputusan ini, termasuk hal-hal seperti seberapa banyak interaksi yang dimiliki setiap postingan, jenis kontennya, seberapa populer pengguna, dan hal lainnya. Dan dari situ, Suggested Post muncul di halaman Beranda Anda.

Nah, seperti itu lah cara kerja Suggested Post pada Instagram. Namun, jika masih menginginkan Chronological Post, Anda bisa mengaturnya dengan mengikuti langkah-langkahnya di sini.


Artikel ini bersumber dari www.tek.id.