Presiden Amerika Serikat ketiga, Thomas Jefferson, dengan terkenal menyatakan, “Jika saya harus memutuskan apakah kita harus memiliki pemerintahan tanpa surat kabar atau surat kabar tanpa pemerintah, saya tidak perlu ragu sejenak untuk memilih yang terakhir.”

Jefferson tahu bahwa surat kabar lokal sangat penting untuk demokrasi yang berkembang, dan gagasan itu sama benarnya hari ini seperti di awal berdirinya Negeri Paman Sam. Orang Amerika juga tahu itu. Mereka mempercayai media lokal, bahkan di masa yang sangat terpecah dan partisan kini. Dibandingkan dengan berita nasional, enam dari 10 orang Amerika lebih percaya pada berita lokal untuk melaporkan berita yang memengaruhi kehidupan sehari-hari mereka, dan mereka sekitar dua kali lebih mungkin memercayai berita lokal untuk melaporkan informasi yang mereka butuhkan untuk memilih.

Terlepas dari kepercayaan pada berita lokal, terlalu banyak komunitas saat ini yang beranjak menuju ketakutan terburuk Jefferson, tetapi dengan cara yang tidak pernah dia bayangkan. Sekitar dua surat kabar telah ditutup setiap pekan sejak tahun 2005. Alih-alih pemerintah menghambat jurnalisme, surat kabar lokal terus ditutup karena pengaruh yang tidak terkendali dari dua entitas swasta: Google dan Facebook.

Tantangan utama bagi penerbit berita kecil ialah bahwa Google dan Facebook telah menghalangi kemampuan media lokal untuk mendapatkan kompensasi yang adil atas nilai signifikan yang dihasilkan konten mereka untuk platform ini. Raksasa teknologi telah mengomoditisasi dan memutuskan konten berita dari sumbernya, merusak bisnis periklanan yang menjadi landasan industri surat kabar. Platform Big Tech mengontrol hampir setiap aspek bisnis periklanan daring dan menggunakan taktik cerdas untuk mempertahankan pengguna di situs mereka dan menghilangkan kemampuan penerbit untuk memonetisasi konten mereka.

Dihadapkan dengan perilaku antipersaingan ini, tidak mengherankan jika surat kabar lokal sedang berjuang. Pada tahun 2022, lebih dari seperlima orang Amerika tinggal di gurun gersang berita. Dan, 1.625 kabupaten hanya memiliki satu surat kabar, sementara lebih dari 200 tidak memiliki surat kabar lokal sama sekali. Media sosial semakin mengisi kekosongan dengan sumber yang tidak dapat dipercaya dan informasi yang salah dan menjadi sumber berita lokal de facto Amerika.

Ancaman Big Tech terhadap jurnalisme lokal tidak akan hilang dengan sendirinya, dan biaya kelambanan terlalu besar untuk diabaikan. Kongres AS harus bertindak.

Di antara RUU antimonopoli yang sedang dipertimbangkan Kongres tahun ini, Journalism Competition and Preservation Act (JCPA) adalah satu-satunya yang memberikan pemeriksaan langsung terhadap taktik anti persaingan Google dan Facebook yang membahayakan surat kabar lokal.

Ironisnya, Big Tech dilindungi oleh undang-undang antimonopoli AS, yang mencegah surat kabar lokal untuk bernegosiasi sebagai sebuah kelompok. JCPA akan menyediakan perhentian aman antimonopoli sementara yang terbatas bagi penerbit berita lokal kecil untuk secara kolektif bernegosiasi dengan Facebook dan Google untuk kompensasi yang adil atas penggunaan konten mereka. Ini dirancang secara sempit untuk memastikan bahwa koordinasi oleh penerbit berita hanya untuk kepentingan melindungi jurnalisme yang dapat dipercaya dan berkualitas.


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.