Pemerintahan Biden telah mencoba untuk meyakinkan Beijing bahwa tidak ada alasan untuk “bertarung” dan bahwa jika kunjungan seperti itu terjadi, itu tidak menandakan adanya perubahan dalam kebijakan AS.

Taiwan dan Cina berpisah pada 1949 setelah Komunis memenangkan perang saudara di daratan. Kedua belah pihak mengatakan mereka adalah satu negara tetapi tidak setuju pemerintah mana yang berhak atas kepemimpinan nasional. Mereka tidak memiliki hubungan resmi tetapi dihubungkan oleh miliaran dolar perdagangan dan investasi.

Amerika Serikat mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taipei ke Beijing pada 1979, tetapi mempertahankan hubungan informal dengan pulau itu. Washington diwajibkan oleh Undang-Undang Hubungan Taiwan, sebuah undang-undang federal, untuk memastikan bahwa Taiwan memiliki sarana untuk membela diri.

“Kebijakan Satu China” Washington mengatakan tidak mengambil posisi pada status kedua belah pihak tetapi ingin perselisihan mereka diselesaikan secara damai. Beijing mempromosikan alternatif “Prinsip Satu China” yang mengatakan bahwa mereka adalah satu negara dan Partai Komunis adalah pemimpinnya.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan kepada CNN, bahwa AS “tidak boleh terintimidasi” oleh retorika atau ancaman China untuk membalas jika Pelosi mengunjungi Taiwan.

“Kami ingin memastikan bahwa ketika dia bepergian ke luar negeri, dia dapat melakukannya dengan aman dan selamat,” kata Kirby kepada CNN, Senin. “Tidak ada alasan untuk retorika China. Tidak ada alasan untuk tindakan apa pun yang harus diambil. Bukan hal yang aneh bagi para pemimpin kongres untuk melakukan perjalanan ke Taiwan, ini sangat sesuai dengan kebijakan kami dan konsisten dengan dukungan kami kepada Taiwan di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan.”

Kunjungan ke Taiwan akan menjadi batu penjuru karir bagi Pelosi, yang semakin menggunakan posisinya di Kongres sebagai utusan AS di panggung global. Dia telah lama menantang China tentang hak asasi manusia dan ingin mengunjungi Taiwan awal tahun ini.

Pada Senin, Pelosi bertemu dengan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, Presiden Halimah Yacob dan anggota kabinet lainnya.

Kementerian Luar Negeri Singapura mengatakan, Lee menyambut baik komitmen AS untuk keterlibatan yang kuat dengan kawasan, dan kedua belah pihak membahas cara untuk memperdalam keterlibatan ekonomi AS melalui inisiatif seperti Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik.

Lee dan Pelosi juga membahas perang di Ukraina, ketegangan di sekitar Taiwan dan China daratan, dan perubahan iklim. Lee menyoroti pentingnya hubungan AS-China yang stabil untuk perdamaian dan keamanan regional.

Sedangkan Pelosi mengatakan, dia mengunjungi Singapura, Malaysia, Korea Selatan, dan Jepang dalam tur untuk membahas perdagangan, pandemi Covid-19, perubahan iklim, keamanan, dan “pemerintahan yang demokratis.”

Dia dijadwalkan berada di Malaysia pada Selasa (1/8). Seorang pejabat Parlemen, yang tidak berwenang berbicara kepada media dan menolak disebutkan namanya, mengatakan Pelosi akan memanggil ketua majelis rendah Malaysia Azhar Azizan Harun. Tidak ada detail lebih lanjut yang tersedia saat ini.

Kemudian pada Kamis, Pelosi akan bertemu dengan bangsa Korea Selatan

Sumber : Associated Press


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.