Spekulasi yang tersebar luas bahwa dia sakit, kemungkinan menderita kanker, terus beredar saat perang berlangsung.

Kremlin juga menepis desas-desus pada hari Kamis, mengatakan laporan bahwa dia sakit adalah kabar palsu.

Kecurigaan tentang kesehatan Putin muncul kembali selama perjalanannya baru-baru ini ke Iran ketika para komentator mengatakan bahwa dia kadang-kadang tampak pincang dengan lengannya tergantung kaku di sisinya saat dia turun dari pesawat.

Putin terbatuk-batuk saat tampil di depan umum pada hari Rabu, ketika kantor berita Interfax mengutipnya yang mengatakan bahwa dia terkena flu ringan selama kunjungan ke Iran pada hari sebelumnya.

“Kemarin di Teheran sangat panas, ditambah 38 (derajat Celcius), dan AC di sana sangat kuat. Jadi saya minta maaf,” kata Putin seperti dikutip.

Putin juga tampak memiliki wajah bengkak dan lemas pada parade Hari Kemenangan 9 Mei.

Dia terlihat gemetar dan mencengkeram meja dan kursi untuk menahan badannya.

Pada saat itu, seorang oligarki Rusia yang tidak disebutkan namanya, yang mengaku memiliki hubungan dekat dengan presiden, mengatakan kepada sebuah majalah AS bahwa dia “sangat sakit dengan kanker darah”.

Burns, mantan duta besar untuk Moskow, mengatakan kepada forum itu bahwa Putin adalah “orang yang sangat percaya pada kontrol, intimidasi, dan pembalasan”.

“Dia yakin bahwa takdirnya sebagai pemimpin Rusia adalah mengembalikan Rusia sebagai kekuatan besar,” katanya.

“Dia percaya kunci untuk melakukan itu adalah menciptakan kembali lingkup pengaruh di lingkungan Rusia dan dia tidak dapat melakukannya tanpa mengendalikan Ukraina.”

Burns mengatakan sekitar 15.000 tentara Rusia tewas dalam perang di Ukraina. Hingga 45.000 lainnya terluka, katanya, mengutip intelijen AS terbaru tentang kerugian Rusia. “Warga Ukraina juga menderita – mungkin sedikit kurang dari itu, tapi… korban yang signifikan,” tambahnya.

Jenderal Mark A Milley, perwira tinggi militer AS, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa pasukan Rusia telah mengambil hanya enam hingga 10 mil dari wilayah baru dalam 90 hari terakhir setelah memfokuskan upaya mereka untuk merebut Ukraina timur.

“Intinya, biayanya sangat tinggi, keuntungannya sangat rendah, ada perang gesekan yang menggebu-gebu,” katanya. “Kemajuan diukur dalam ratusan meter” pada beberapa hari, kata Milley.

AS juga mempertimbangkan untuk mengirim senjata yang lebih canggih ke Ukraina, di tengah kekhawatiran Kiev bahwa pasukan Rusia dapat semakin mengakar jika perang berlanjut hingga musim dingin, membuat serangan balik menjadi lebih sulit.

Senjata-senjata itu dapat mencakup pesawat tempur, karena para pejabat AS mengakui bahwa AS dan sekutunya sedang mempertimbangkan apakah akan memberi Ukraina jet tempur baru, sebuah langkah yang secara dramatis akan memperluas keterlibatan Barat dalam perang dengan Rusia.

Diskusi menandai keberangkatan dari awal perang, ketika AS mengesampingkan memfasilitasi kesepakatan yang akan mengirim beberapa pesawat tempur MiG Polandia ke Ukraina dengan imbalan F-16 buatan AS.

Para pejabat pada bulan Maret mengatakan bahwa berpartisipasi dalam pertukaran dapat memperburuk ketegangan.


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.