Sejak tersangka berusia 13 tahun, dia tidak ditangkap atau ditahan, menurut polisi. Sebaliknya, terserah kepada otoritas sosial untuk “membantu” keluarga dengan upaya dukungan dan perawatan.

Ada juga pertanyaan dari masyarakat tentang usia sebenarnya anak itu, karena banyak migran berbohong tentang usia mereka untuk mendapatkan manfaat dan menghindari deportasi. Banyak masyarakat percaya bahwa tersangka harus ditahan atas percobaan pembunuhan gadis kecil itu.

“Haruskah orang seperti itu dibiarkan tanpa hukuman? Haruskah yang satu itu tetap di negara ini? Di sini kita membayar kontribusi kepada mereka, dan kemudian mereka datang ke sini dan berperilaku buruk. Ini benar-benar tak terbayangkan,” kata salah satu orang tua yang tidak disebutkan namanya kepada outlet berita Samnytt.

Orang tua ini mengatakan mereka takut bahwa lebih banyak anak perempuan di Skellefte akan jadi korban dari anak laki-laki Ethiopia.

Laporan pemerintah yang baru dirilis telah mengungkapkan bahwa individu dengan latar belakang imigran yang tinggal di Swedia sangat terwakili di antara tersangka kriminal.

“Saya khawatir mereka akan menutupi seluruh masalah, dan kemudian bajingan itu bebas, dan segera dia menjadi korban berikutnya,” kata orang tua yang tidak disebutkan namanya itu.

Tersangka baru saja menerima tempat tinggal tetap
Bocah itu terkenal di masyarakat karena perilakunya dan telah dipindahkan ke sekolah yang berbeda sebelum ditempatkan di kelas khusus.

Orang tua dari seorang anak yang bersekolah di sekolah yang sama dengan anak berusia 13 tahun memberi tahu Samnytt bahwa banyak orang tua yang kecewa karena mereka tidak diberi tahu tentang kehadiran anak berusia 13 tahun di sekolah tersebut, terutama karena masalah yang dihadapinya. disebabkan oleh gadis lain.

“Yang membuat saya kesal adalah Anda tidak mendapatkan informasi apa pun,” kata orang tua itu. “Itu berbahaya.”

“Segregasi telah berjalan sejauh ini sehingga kami memiliki masyarakat paralel di Swedia. Kami tinggal di negara yang sama, tetapi kenyataan yang berbeda, ”kata Magdalena Andersson

Anak laki-laki itu, adik perempuannya dan orang tua mereka datang ke Swedia dari Ethiopia pada musim panas 2017. Bersama mereka juga ada seorang kerabat laki-laki muda yang diklasifikasikan sebagai “anak pengungsi tanpa pendamping” dan orang tuanya dikatakan berada di penjara di negara asal.

Kelompok Ethiopia mengajukan izin tinggal pada 6 Juli 2017, dan semua orang kecuali sang ayah diberikan izin tinggal sementara pada November tahun berikutnya.

Sejak itu, keluarga itu memiliki anak laki-laki lain yang lahir pada April 2018, dan kemudian anak kelima, perempuan, pada Mei tahun ini.

Tersangka berusia 13 tahun diberikan izin tinggal permanen pada 30 Juni tahun ini. Ibunya juga telah mengajukan permohonan perpanjangan yang belum dikabulkan. (rmx.news)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.