Dia menambahkan bahwa keputusannya telah menuai kritik. “Orang-orang dengan siapa kami memiliki hubungan yang lebih kuat, mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak setuju dengan posisi kami, karena mereka percaya minyak dan gas adalah sumber daya yang tak tergantikan bagi masyarakat, dan mereka menjamin itu dapat dikembangkan dengan cara yang bertanggung jawab.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengakui bahwa pembakaran bahan bakar fosil — minyak, gas alam, dan batu bara — “sejauh ini merupakan penyumbang terbesar terhadap perubahan iklim”. Dikatakan bahwa itu semua menyumbang “hampir 90% dari semua emisi karbon dioksida”.

Berbicara tentang masalah ini pada bulan April, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan “beberapa pemimpin pemerintah dan bisnis mengatakan satu hal, tetapi melakukan hal lain”. Dia menambahkan: “Pemerintah dan perusahaan penghasil emisi tinggi tidak hanya menutup mata, mereka menambahkan bahan bakar ke api.”

Sementara itu, sebuah laporan tahun ini oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB mengatakan bahwa “strategi iklan perusahaan dan pengembangan merek juga dapat mencoba untuk menangkis tanggung jawab perusahaan”. Studi ini kemudian menanyakan apakah regulasi periklanan yang lebih ketat diperlukan.

Duncan Meisel, direktur Clean Creatives yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan dia melihat perubahan terjadi. “Kami tahu ada agensi yang tidak memberi janji yang telah memberi tahu kami secara pribadi bahwa mereka tidak lagi menawarkan klien bahan bakar fosil. Ini adalah langkah maju.”

Dia menambahkan: “Industri bahan bakar fosil menggunakan agen periklanan dan agen PR untuk mempersulit pemerintah meminta pertanggungjawaban mereka. Dan iklan menyesatkan dan membuat perusahaan tampak lebih berkomitmen pada tindakan iklim daripada yang sebenarnya.”

Beberapa perusahaan periklanan, bagaimanapun, melanjutkan dengan klien bahan bakar fosil, seperti WPP Inggris, yang anak perusahaannya telah bekerja dengan perusahaan seperti BP, Shell, dan Exxon Mobile.

“Klien kami memiliki peran penting dalam transisi menuju ekonomi rendah karbon dan bagaimana mereka mengkomunikasikan tindakan mereka harus akurat,” kata juru bicara WPP. “Kami menerapkan standar ketat pada konten yang kami hasilkan untuk klien kami, dan berusaha untuk mewakili komitmen dan investasi lingkungan mereka secara adil.

“Kami tidak akan menerima klien, atau pekerjaan, yang tujuannya adalah untuk menggagalkan kebijakan yang disyaratkan oleh Perjanjian Paris [tentang perubahan iklim].”

Sementara itu, perusahaan PR terbesar dunia Edelman, pada akhir tahun lalu dikritik karena pekerjaannya untuk perusahaan bahan bakar fosil. Kliennya termasuk American Fuel and Petrochemical Manufacturers, dan juga Exxon Mobile.

Perusahaan yang berkantor pusat di AS kemudian melakukan tinjauan 60 hari terhadap strategi iklimnya, dan bos Richard Edelman mengatakan dalam sebuah postingan blog perusahaan pada bulan Januari bahwa itu mungkin berarti harus “berpisah” dengan klien yang tidak berkomitmen untuk emisi nol bersih.

Edelman menolak memberikan komentar selanjutnya kepada BBC News untuk artikel ini.

Asosiasi perdagangan minyak dan gas, Offshore Energies UK (OEUK), mengatakan adalah salah mengkritik PR dan perusahaan periklanan yang bekerja dengan sektor energi.

“Menekan lembaga untuk menghindari bekerja dengan perusahaan yang terlibat minyak dan gas adalah kontra-produktif untuk memerangi perubahan iklim, karena mereka juga orang-orang dengan pengalaman beberapa dekade keahlian energi yang mengembangkan dan meluncurkan teknologi bersih yang dibutuhkan,” kata direktur hubungan eksternal OEUK, Jenny Stanning.

Seorang juru bicara asosiasi periklanan Advertising Association mengatakan bahwa mereka tidak percaya industri bahan bakar fosil harus dilarang beriklan tetapi mengakui hak bagi masing-masing perusahaan untuk memutuskan dengan siapa mereka bekerja dan tidak bekerja.

“Akurasi dan kejujuran dalam semua iklan adalah yang terpenting,” tambahnya. “Ini adalah area yang diatur dengan hati-hati oleh CMA [Otoritas Persaingan dan Pasar] dan ASA [Otoritas Standar Periklanan], yang mengharapkan pengiklan dapat menunjukkan bukti untuk setiap klaim yang mereka buat tentang dampak lingkungan dari produk dan layanan yang mereka tampilkan.

“Kami percaya pada kebebasan berbicara, dan Clean Creatives menjalankan hak itu. Tujuan akhir kami sama yaitu net zero, tetapi kami pikir diperlukan pendekatan yang lebih bernuansa.”

Solitaire Townsend, bos biro iklan Inggris dan firma PR Futerra, berhenti bekerja dengan klien minyak dan gas sekitar 15 tahun yang lalu.

Dia mengatakan bahwa semakin banyak perusahaan di industrinya harus mengikuti — jika mereka ingin menarik staf terbaik.

“Banyak agensi akan sampai pada titik di mana mereka harus membuat keputusan jika mereka ingin merekrut yang paling cerdas,” kata Townsend. “Yang muda tidak mau bekerja dengan [klien] minyak dan gas.”


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.